Thursday, December 8, 2016

Semangat!!

0 comments
If you compete with others, you become bitter.If you compete with yourself, you become better.
Itu pesen MS di fotonya sore ini.
Gw suka sama hampir semua caption di tiap fotonya. Isinya kebanyakan nasihat, tapi pake bahasa sehari2. Ga formal2 banget jadi kesannya ngga menggurui tapi berbagi, dan menurut gw itu jadi jauh lebih mudah keaplikasi di kehidupan kita sehari2.
Hmm kalo dipikir2 iya juga sih ya. Jadi kalo kita compete/bersaing dengan orang lain (dalam urusan dunia) itu pasti ga enak, pahit. Kita jadi selalu ga puas diri, ga bersyukur dan ga bahagia atas apa yang kita miliki saat ini. Beda halnya kalo kita bersaing dengan diri kita sendiri. Kita bersaing agar kita di hari ini jadi lebih baik dari kita yang kemarin. Pasti itu bakal memacu kita untuk jadi lebih baik, lebih tenang dan lebih bahagia serta lebih mensyukuri nikmatNya.
Waktu Hari Pahlawan 10 November 2016 lalu, ada juga caption dari RK begini:
Musuhmu hari ini adalah dirimu sendiri. Dirimu yang malas, minder, manja, hater, hedon, pamer. Kamu adalah Pahlawan jika sudah bisa mengalahkan negativitas dalam dirimu sendiri.
Gw suka igean salah satunya karena ada mereka, orang2 yang selalu memotivasi, menularkan semangat perubahan, passion hidupnya kepada gw, juga setiap orang di jagat maya.
Kebetulan saat ini gw ngerasa lagi ada di palung terdalam ketidakproduktivan gw hahaa apa sih. Oya btw gw ngitung produktivitas gw dengan melihat berapa banyak duit yang bisa gw dapet dari kegiatan gw di internet. Dan rasanya udah lama banget ga ada yang transfer uang ke rekening gw and even now there’s no amang kurir gitu yang biasanya ke rumah. Sedih..
Gw selalu berpikir kalo gw ga boleh cuma ngabisin duit buat beli kuota tanpa dapet duit buat beli kuota itu lagi. Gw ga boleh ngabisin berjam2 ngetik dan ngadep netbook sampe jari2 keriting dan mata belekan tanpa dapet apa2.
Mungkin kedengernya matrealistis ya.. but since you don’t know me, how I survive my life, you don’t have any rights to judge me by that statement.
Intinya semangat Maesaroh Siti.. eh Siti Maesaroh yang sekarang sudah ada gelar SE di belakang namannya 👱 #cieegitu
activegarage.com
You have your own mood, its up to you to do whatever you want upon it, then boost it!

Akhirnya Gw Sidang!!

0 comments
amazonaws.com
Gw mau sedikit cerita tentang tanggal 17 November 2016 kemarin. It’s a late story.. telat ya sebenernya. Tapi gapapa haha buat pengingat aja.. lagian kesibukan sama kecapekan gw akhir2 ini bisa dibilang bermula dari beberapa hari dari tanggal itu dan setelahnya, sampe sekarang 8 Desember 2016.
Jadi di hari Kamis, 17 November 2016 itu gw sidaaaangg!! Alhamdulillah senangnya~ akhirnya skripsi gw bisa disidangkan juga.. itu gw daftar sidang dari hari Jumat, tanggal 14 Oktober cuy, sebulan lebih nunggu jadwal sidang yang waktu itu bener2 ga pasti gara2 birokrasi jurusan gw yang ribet abis kaya benang kusut.
Hmm ngomongin jurusan gw itu emang harus banyak sabarnya dan juga banyak duitnya. Mentang2 kita jurusan yang banyak berkaitan dengan uang, trus mereka2 seolah seenaknya aja malakin kita. Dikira cari duit segampang cuma nerima transferan gaji doang while kerja cuma fingerprint pas masuk dan pulang kantor tapi di jam kerja malah jalan2 atau main2 doang apa (ini emang kerjaan mayoritas orang2 yang seragamnya ijo2 itu).
Mau lapor ke saber pungli serba salah juga sih. Yang begituan kan bikin almameter kita jelek juga. Beberapa bulan yang lalu aja sebenernya jurusan gw sampe diperiksa BPK. Tapi yah ada ajalah mereka mah trik2nya biar bisa tetep dapet uang. Donasi buku lah apa lah.
Yang bikin kesel gw kan anak jurusan ini, kenapa sih waktu gw bayar donasi itu gw ga bisa lebih kritis dikit aja. Itu bukti transaksi/bayarnya gaada tanda tangan yang nerima uangnya (sekjur), ga ada stempelnya, ga ada logo penerbit yang katanya kerja sama dengan jurusan. Bukti bayarnya cuma kertas biasa, warna putih dengan tulisan KWITANSI di atasnya. Kesell..
Waktu pas bayar yang gw tanyain cuma Bapak kerja sama dengan penerbit mana ya? Trus dia keliat kaget dan bingung gitu. Trus diem aja. Ish kmprt banget. Mana kembalian gw kurang 10rb lagi. Gw sebenernya agak takut tau sama dia hahaa
Waktu gw bayar sekjurnya ngasih beberapa lembar kertas berisi daftar buku beserta harganya. Nah buku yang disuruh dia beli itu buku yang paling mahal. Udah gitu kita ga boleh beli dari luar dan harga beli via jurusan itu lebih mahal 150ribu dari yang di toko buku online! Kan kesell.. apa salahnya sih kl beli sendiri dari luar, toh nanti kl misalkan bukunya emang buat donasi ke perpus fakultas ya ujung2nya juga sama2 bakal kesono. Kenapa belinya mesti banget harus lewat dia?? Hhhhh KZL.
Oya, donasi buku ini setelah sidang ya. Trus pas sidang kita wajib bawa snack, bingkisan buah, makan siang dan minum masing2 tiga buah. Untunglah di kelompok sidang gw ga ada anak yang bawa barang yang aneh2 mahal atau lebih dari tiga atau bawa makanan lain selain jenis2 yang tadi gw sebutin. Jadi jatah uang gw yang buat sidang bisa aman terkendalii.. (maklum udah lama ga minta uang ke Bapa.. hehe jadi kl bukan buat nyenengin ortu+adek2 harus irit :’D)
Soalnya kelompok yang sidang abis gw pada gokil2. Ada yang bawain coklat lah, bawain donat atau roti J.Co yang setengah lusinan itu, dll. Katanya sih itu bisa ngeboost nilai sidang. Tapi menurut gw tergantung dosennya juga. Alhamdulillah dosen2 penguji dan pembimbing gw mah kayanya bukan tipikal orang2 yang mau dikasih gratifikasi2an gitu. Bawaan yang gw bawa ya normal2 aja sesuai yang disuruh, bahkan mungkin terkesan lebih sederhana kl dibandingin bawaan temen2 yang lain. Tapi alhamdulillah.. nilai > 85 mah dapet. Alhamduillaah pokoknya mah :)
Sebenernya gw agak ga nyangka loh dapet nilai itu. Gw kira gw ga lulus gara2 presentasi sidang gw ga kondusif banget. Kan awalnya gw sidang di Ruang Rapat Pimpinan FEB. Nah ruangan itu ada di lantai 2 Gedung FEB yang menghadap depan dan ga ada peredam suaranya. Mungkin ga pake peredam suara gara2 ada banyak jendela kacanya kali ya. Entahlah. Di hari gw sidang itu, di teater terbuka yang terletak hampir persis di depan fakultas gw) lagi ada acara Pandawa.
Bisa dibayangin dong gimana ‘rame’nya sidang gw. Sedih ramenya bukan karena ada banyak supporters gw yang dateng tapi gara2 ada acara Pandawa itu. Mana suara gw kecil. Di awal2 gw nervous banget lagi sampe disuruh minum dulu sama dosbing gw.
Trus ngeliat presentasi gw ga kondusif akhirnya dosbing gw inisiatif kita pindah ruangan aja, ke ruang kaprodi D3 yang ruangannya ada di tengah dan jendelanya menghadap ke perpus Univ jadi ga begitu berisik. Tapi.. ruangan itu sempit banget gara2 tiap bagian kaprodi (di fakultas gw ada sekitar 5 prodi D3) diberi sekat. Trus ketiga penguji gw itu duduk berderet di satu meja (seukuran meja dosen lah ya). Parahnya di ruang itu ga ada proyektor dan gw ga ngeprint slide presentasi, jadi netbook gw yang kecil ini hampir diadepin ke penguji semua. Gw jadi agak susah kan liatnya..
Hhh yaudahlah gw jadi nyerocos sendiri. Liat slidenya beneran sesekali doang kalo gw mau nyebutin angka yang gw lupa.
Yang paling nyebelin dengan presentasi sidang gw itu adalah, gw kayak dicuekin, banget. Dua penguji gw yang waktu sempro dulu jadi dosen penelaah tu ngobrol2 aja, sampe selfie segala! Hadeh pokoknya itu sempet bikin gw gendek lah hahaa. Tapi bodo ah yang penting gw jelasin.
Oya gw presentasi ga nyampe dua jam sesuai di jadwal loh untungnya haha. Waktu itu salah satu penguji gw ada keperluan jam 1 nya. Jadi gw mulai presentasi jam 11an, jam 12an gw udah selesai. Waktu itu ga banyak sih yang ditanyain. Pertanyaannya Cuma kayak iseng2 aja. Mungkin karena dosen penelaah gw itu buru2 juga kali ya.
Cuma revisinya gilee.. gw nambah periode dong satu tahun lagi, yang artinya gw mesti collect and running data lagi dari awal. Trus judul sama kata2 judul dan data penelitian skripsi gw mulai halaman jilid sampe lampiran juga mesti ganti kan gegara nambah satu tahun itu. Mantap jiwaaa..
Selesai sidang nunggu yang lain sidang sambil sholat dzuhur, ngambil makan siang buat dosen2 penguji gw itu, trus ketemu temen2, kenalan2 di jalan minta doa haha biar sidang gw lulus. Sambil nunggu yang lain selesai sidang itu gw sempet tiduran juga di teras mesjid gara2 capek dan agak ngantuk.
Jam 3 semua anak di kelompok gw udah pada selesai sidang. Trus kita langsung Yudisium di ruang rapat pimpinan FEB (tempat gw seharusnya sidang). Karena udah hampir sore, acara pandawa di luar kayaknya udah selesai. Pagi sebelum kita mulai sidang kita juga briefing di ruangan ini dulu. Yang mimpin kajur gw langsung. I do more respect to him, more than to sekjur honestly.
Asli deg2an banget. Gw diurutan kedua terakhir di kelompok sidang ini. Sebelum gw ada anak yang disebutin tidak lulus. Duh gw jadi ikut sedih dan lemes banget. Gw inget2 pas sidang gw yang gak kondusif itu, trus penguji gw yang nyuekin gw sampe ngobrol, selfie segala macem pas gw presentasi, trus ekspresi datar penguji2 gw pas gw mau ngasih kotak makan siang ke mereka. Kayaknya gw ga lulus, kata gw dalam hati. Ya Allah kl gw dapet A gw bakal puasa 7 hari. Kalo gw dapet B gw bakal puasa 2 hari. Gw janji.
Gw biasa nyebut diri gw sendiri gw, even ketika gw berdoa (bukan contoh yang baik sebenarnya). Tapi gw dulu pernah bilang, entah di postingan yang mana yang pasti di blog ini, bahwa dengan menyebut diri gw sendiri dengan sebutan ‘gw’ bahkan ketika gw berdoa, gw merasa bahwa Allah = Tuhan = God = Lord dalam hidup gw itu deket, deket banget sama gw sampe gw ngerasa its OK buat pake kata ganti gw. Allah Maha Baik, Maha Mengerti.

Jadilah gw nazar itu ke Allah. Dan ternyata janji yang pertama yang mesti gw jalanin :')
Makasih ya Allah, Alhamdulillah 

Saturday, November 26, 2016

About death

0 comments
Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un
Sesungguhnya semua milik Allah dan akan kembali pada Allah.

Death is uncertainty certainty
Maut adalah kepastian yang tidak pasti.

Dalam beberapa waktu belakangan, ada dua orang paling saya sayang yang lebih dulu menghadapNya.
Pertama adalah guru agama saya ketika SMP, pak Mudrik namanya. Beliau adalah guru muatan lokal (Mulok) Baca Tulis Quran (BTQ) sewaktu saya kelas 9. Beliau juga guru pembimbing ekskul kaligrafi.
Tulisan beliau, baik arab maupun latin memang sangat indah. Berbagai gaya tulisan arab beliau kuasai. Beliau biasa diminta tolong oleh guru lain untuk menulis jadwal piket, jadwa pelajaran, caution, dll yang biasa ditempel di dalam dan di sekitar kelas dan sekolah. Beliau juga orang yang biasa menulis berbagai kaligrafi yang ada di berbagai masjid di kota Serang.
Ada satu memori yang tak terlupa bersama beliau, yakni ketika saya bersama Piah dan Lilip, dua teman kelas saya sebagai satu tim mengikuti acara cerdas cermat agama Islam, bersaing dengan perwakilan dari kelas lain. Di acara itu, pak Mudrik berlaku sebagai pembaca soal sekaligus pembuatnya.
Saat itu yang paling berkesan adalah pertanyaan dengan isi yang sama dengan kalimat pembuka di atas, yakni Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un, saat itu pak Mudrik baru selesai membacakan kalimat itu, belum membaca soalnya, lalu tiba2 dari tim kelas lain yang diketuai Nugraha menjawab, “Doa ketika ada orang yang kecelakaan atau mendapat musibah”.
“Salah”, kata pak Mudrik “Pertanyaanya belum saya bacakan”.
Kemudian beliau mengulang kalimat Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un yang kemudian diiringi dengan pertanyaan “..adalah kalimat yang disebut?”
Waktu itu tidak ada yang menjawab. Saya sebelumnya juga mengira jawabannya sama dengan jawaban yang disuarakan oleh Nugraha. Tapi ternyata itu jawaban yang salah.
Tidak ada yang menjawab. Pak Mudrik melihat seluruh peserta dan juga hadirin, lalu memberitahukan jawabannya bahwa Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un disebut kalimat istirja’.
Itu adalah salah satu ilmu yang saya dapat dari beliau. Masih ada banyak, banyak sekali ilmu yang saya peroleh dari beliau.
Kepergian beliau yang terasa mendadak, karena saya hanya tahu ketika beliau telah tiada benar2 membuat saya kaget. Beliau masih cukup muda. Mungkin lebih muda dari Bapa saya. But death is uncertainty certainty, kematian adalah kepastian yang tidak pasti. Ia pasti datang. Tapi kita tidak tahu pasti kapan ia akan datang.
Selang beberapa bulan setelah pak Mudrik meninggal dunia, pada malam hari ini 25 November 2016, salah satu mamang, mang Mamun, adik mama saya meninggal dunia.
statusmind.com
Saya biasa memanggilnya dengan tanpa jeda, Mamamun atau Kamamun, begitu saya memanggilnya.
Usianya sekarang mungkin 25-26 tahun. Dulu kita sempat satu SD, lalu bersekolah satu SMP hingga satu SMK. Di sekolah kita selisih 2 tahun, saat ia kelas 3 saya kelas 1.
Mamamun orang yang sangat baik dan juga pendiam. Sepertinya setiap saya minta tolong pasti selalu diusahakannya untuk membantu. Namun saya hampir selalu segan terhadapnya, kadang juga malu, entahlah. Saya hanya merasa saya tidak boleh meminta bantuannya terlalu sering, kecuali ketika sedang terdesak.
Ramadan lalu adalah Ramadan pertama dan terakhir baginya menggunakan Mushola yang baru dibangun di belakang rumahnya yang juga rumah kakek nenek saya. Ia selalu menjadi muadzin disana dan di Mushola kami sebelumnya. Selesai sholat tarawih, biasanya hanya ada saya, dia, Niah (bibi kecil saya, adiknya Mamamun) dan kadang kakek dan nenek saya yang mengaji.
Sms terakhirnya masih ada di hp saya, dia minta dikirimi pulsa 25ribu untuk dibayar nanti. Saya tidak membalasnya saat itu. Saya menyesal tidak mengiriminya pulsa saat itu, juga tidak membalasnya.
Sebelum meninggal ia dibawa ke RSUD Banten dekat rumah kami. Ia dirawat disana 10 hari, kemudian dibawa pulang ke rumah. Selang beberapa hari setelah dirawat di rumah, Mamamun dibawa kembali ke rumah sakit (24/11), kali ini ke RSU Serang yang letaknya dekat alun alun Serang, cukup jauh jika dari rumah kami. Tapi karena RS itu telah lebih lama berdiri dibandingkan RSUD Banten, keluarga kami berharap disana Mamamun bisa mendapat perawatan yang lebih intensif.
Saya menyesal ketika menjenguknya dua kali di RSUD Banten saya tidak begitu menanggapi serius penyakit yang ia derita, yang menurut keterangan nenek dan mama sebut ‘saraf’. Saya katakan ke mama bahwa yang disebut saraf adalah bagian dari anggota tubuh kita, bukan nama penyakit.
Kemudian kang Maruf, yang biasa saya panggil Kang Ayup, kakaknya Mamamun memberikan penjelasan menurut dokter yang menyebutkan bahwa ada ‘flek’ di saraf otak Mamamun. Saat itu saya juga belum begitu khawatir akan penyakit ini. Saya rasa penyakit itu akan sembuh seperti Niah, adiknya yang juga sering sakit kepala berat namun hanya terjadi dalam beberapa waktu saja dan setelah itu pulih.
Rasanya masih belum percaya ia telah tiada. Sore ini mama menyuruh saya untuk meminta teh Susi, adiknya mama, tetehnya Mamamun, mengambilkan foto Mamamun yang sedang dirawat di RSU Serang. Tapi saya malah tidak memintanya, saya pikir karena teh Susi tidak punya aplikasi chat jadi kalaupun mau mengambilkan foto Mamamun, teh Susi harus pulang dulu untuk memberikannya pada saya, untuk diperlihatkan ke mama.
Kata mama semenjak di RSU Serang Mamamun diberikan pernafasan bantuan dengan selang yang mengalirkan oksigen. Ia mendapat kabar itu dari Kang Ayup. Mama ingin menjenguk juga tapi karena suatu alasan tidak bisa. Lalu sebagai gantinya saya perlihatkan foto2 Mamamun saat masih sehat di fb.
Kami sempat menertawakan kebiasaan Mamamun yang memposting foto2 yang ‘tidak lazim’, terutama untuk anak laki2 seusianya, seperti foto pisang satu tandan yang sebagian besar masih hijau, foto ubi warna oranye dan ungu yang sedang direbus, foto tiga buah (tidak berpasangan) yang berbeda warna,  serta foto2 dirinya sendiri yang tampak gagah.
Wajah Mamamun memang gagah. Mamamun juga anak yang penurut, selalu mematuhi apa pun yang diminta emaknya.Ia anak kasayangan emaknya, kesayangan nenek saya, kesayangan kita semua keluarga besarnya. Nenek hanya memiliki dua anak laki laki dan Mamamun adalah anak lelakinya yang bungsu. Dulu sewaktu SMP dan SMK ia hampir selalu jadi pasukan pengibar bendera (paskibra) saat upacara 17 Agustus di kecamatan.
Saya ingat dulu saat saya ospek di SMK, Mamamun jadi anggota tim disiplin (timdis). Bersama ka Bardan dan ka Topani, mereka bertiga terlihat sangat tegas dan juga berwibawa di waktu bersamaan. Setidaknya itu menurut saya.
 Ada hal yang lucu, saat ospek itu dia sedang ‘patroli’ di kelas saya bersama dua orang temannya itu untuk memperkenalkan diri bahwa mereka timdis, sekaligus juga anggota ekskul paskibra.
Usai memperkenalkan diri, tupoksi mereka di ospek dan ekskul paskibra, Ka Bardan lalu bertanya apa diantara kami (para peserta ospek) ada yang berminat mengikuti paskibra juga?
Ternyata yang berminat ada banyak sekali. Hampir semua teman kelas saya mengacungkan tangannya. Lalu ka Bardan meminta tiga orang diantara para peminat untuk maju ke depan untuk dites latihan dasar baris berbaris. Seingat saya, dulu yang maju ke depan adalah Atikah, Njun dan Ririn. Ririn ada di paling kanan deret itu, diikuti Njun dan Atikah yang ada di sebelah kirinya.
Ka Bardan lalu meminta mereka untuk menyiapkan barisan dengan aba aba ‘setengah lancang kanan’. Sebagai orang yang berada di paling kanan harusnya Ririn menjadi patokan dan diam, tidak ikut bergeser. Tapi yang terjadi justru Ririn malah ikut menggerakkan kakinya ke arah kanan sehingga Njun dan Atikah yang ada di sebelah kirinya mau tidak mau ikut ikutan bergeser ke arah kanan untuk menyamakan barisan hingga Njun berujar “Ih gimananya..??”.
Semua anak di kelas sontak tertawa melihat ketiga anak itu, yang sedang disiapkan untuk berderet lurus malah bergeser selangkah demi selangkah ke kanan. Ka Bardan, ka Topan dan Mamamun juga ikut tertawa, meski saat itu saya lihat Mamamun hanya tersenyum. Haha saya memang hampir tidak pernah melihatnya tertawa.
Sore ini Bapa saya ke rumah sakit bersama kang Anan, suami teh Susi ke RSU Serang. Kecuali saat berdagang, Bapa sangat jarang membawa hp nya saat keluar rumah.
Sekitar 20 menit setelah Bapa pergi, HP bapa berbunyi. Saya harus mencarinya terlebih dahulu karena Bapa biasanya menyimpannya di tempat yang tidak biasa agar adik2 saya yang masih kecil tidak bisa menjangkaunya.
Setelah saya mendapatkannya, saya lihat di layar adalah Ma’ruf, Kang Ayup! Tapi begitu saya mau menekan tombol angkat telepon, panggilan malah disudahi.
Jujur saya tidak punya firasat apa pun saat itu. Tapi mama sangat khawatir. Mama lalu meminta saya menelepon balik ke kang Ayup. Tapi hp Bapa tidak ada pulsanya.
Kemudian teh Yanah, istri kang Ayup datang bertanya “tadi kang Ayup nelpon ya? Gimana trus kabarnya??”.
Saya lalu ke kamar untuk mengambil hp saya lalu segera menghubungi kang Ayup. Langsung diangkat tapi tidak banyak yang bisa diucapkan karena beberapa detik setelah mama bilang ‘Halo’, telepon langsung terputus. Pulsa saya juga habis!
Tak lama setelah itu ada pak Yanto, tetangga yang selalu membantu keluarga kami mengantarkan Mamamun ke dan dari rumah sakit mengetuk pintu samping. Karena pintu samping terkunci dan kuncinya dibawa Bapa kami jadi tidak bisa membukanya.
Mama lalu menyuruhnya masuk dari pintu depan. Saya tidak begitu mendengar apa yang mereka bicarakan karena saat itu saya sedang mengerjakan pekerjaan yang selalu dilakukan Bapa setiap malam.
Setelah bertemu dengan pak Yanto itu, mama masuk ke rumah dengan wajah yang tampak pucat. Saya mulai khawatir saat itu. Tapi entah mengapa yang saya khawatirkan justru Bapa, saya khawatir Bapa mengalami kecelakaan saat di jalan.
Lalu mama berkata ke teh Yanah, “Tadi disuruh siap2 di rumah idul (rumah selatan/rumah nenek saya), tapi saya disuruh disini aja. Saya tanya, ‘siap2 apa, pak?’ trus pak Yanto bilang, ‘Mamun udah ga tertolong’. Innalillahi..”.
Inna lillahi wa inna ilaihi roji’un..
Seketika saya dan teh Yanah beruap istirja’.
Beberapa menit kemudian datanglah mobil hitam bertuliskan mobil jenazah di sebelah kirinya. Tidak ada bunyi sirine. Saya dan mungkin sebagian besar orang kurang suka suara itu. Cukup melihat mobilnya saja sudah membuat saya bergidik takut.
Ya Allah semuanya memang milik Engkau.. tiada kuasa kami untuk tetap memiliki apa yang sebenarnya milik Mu.
Jadi ingat caption foto Corbizer yang kurang lebih begini, ketika kita memilih bunga di taman, kita pasti memilih bunga yang paling cantik. Pun demikian Tuhan ketika memilih jiwa diantara banyak makhluknya, Ia PASTI memilih yang terbaik.
Sekarang Mamamun sudah tidak ada. Ia sudah tenang. Semoga setiap dosanya telah gugur selama ia jatuh sakit sebelum Izroil tiba menjempunya petang ini.
Saya sebagai keponakan Ma’mun meminta maaf atas nama almarhum apabila ia memiliki salah baik sengaja maupun tidak disengaja. Mohon doa juga dari teman2 agar semua amal ibadah almarhum diterima Allah subhanahu wa ta’ala. Aamiin.

23.52 /25112016
Siti Maesaroh