Tuesday, April 30, 2013

Terima Kasih, Akhi ^^,


Terima kasih ya..

Terima kasih yaa, kamu udah baik, perhatian, sering sms aku hal-hal yang bikin aku seneng, bikin aku bersimpati sama kamu, pokoknya aku suka deh.. aku tau sih, bahwa sebenarnya kamu nggak hanya baik ke aku. Kamu baik ke semua orang, ke semua cewe..

Aku kira, kamu juga cukup paham agama, karena pernah di suatu hari, kamu sms aku ngajakin untuk puasa sunnah. Wow banget deh perasaan aku waktu itu. Tapi semuanya berubah ketika aku tau bahwa kamu punya pacar. Hah?? Kamu kaget ya? dan mungkin kamu bakal nanya/ngomong sama diri kamu sendiri ‘emang masalah kalo punya pacar??’ ‘sok alim banget sih lo mae, tampilan kayak urakan gitu juga!’ ........ dan lain-lain lah.



Ya, memang sih, penampilanku begini, sama sekali ngga mirip akhwat-akhwat sholihah yang mengikuti LDK (Lembaga Dakwah Kampus), aku sebenarnya mau sih seperti itu, tapi berhubung situasi dan kondisi berbagai aspek dalam hidup aku yang begini, aku ngga bisa terlihat anggun dan ‘tertutup’ seperti mereka..
Seperti yang tadi aku bilang, aku kira kamu paham agama. Aku sebelumnya bukan sok alim, sama sekali ngga begitu. Tapi ya, aku sih ingin dekat dengan orang yang paham agama, yang bisa saling ngingetin dalam kebaikan dan saling tegur kalo salah. Kamu emang gitu, aku tau bahkan pernah ada temanmu yang bilang kalo kamu sholeh, waah.. aku seneng banget.




Tapi ketika aku tau kamu punya pacar, (loh? Kok diulangi lagi sih?? -,-) ngga tau kenapa, semua image positif tentang kamu yang udah aku tau, jadi hilang, terbang melayang entah kemana. Aku ngga suka, aku dari kecil ditanamkan suatu ‘advice’ kalo pacaran itu HARAM, ngga boleh. Aku udah banyak baca kajian Islam mengenai hal ini, dari buku, artikel yang ada di facebook, blog, tweet. Makanya aku ngga suka.. Aku..

Memang sih, aku tau dan aku juga merasa, di masa remaja seperti ini, kita selalu ingin mencoba hal-hal baru, selalu ingin mengikuti hal–hal yang sedang tren, selalu ingin mengikuti yang sudah dianggap lumrah. Tapi kita juga harus ingat dong aturan di agama kita kayak gimana, apa aja hal-hal yang boleh dan ngga boleh dilakuin. Sekali lagi ini ngga bermaksud aku sok alim, hanya berusaha selalu memperbaiki diri aja.

Kadang aku merasa sedih, juga miris, bahwa di negeri yang mayoritasnya beragama Islam ini, mengapa ummat agama ini sendiri ngga tau (atau mungkin lebih tepatnya engga mau tau (melaksanakan) aturan hidup yang ada di dalamnya? Tidak hanya mengenai pacaran, tapi juga hal-hal lain seperti poligami, shalat, kurban, dll.

Ah, aku lelah. Aku sekali lagi, ingin bilang terimakasih ya.. udah ngasih suatu.. emm, apa ya namanya?? hehe.. mungkin suatu rasa yang sebenernya ngga boleh ada, rasa yang harusnya aku kasih ke lelaki yang udah halal buatku : suamiku kelak. Aamiin. Juga suatu rasa kecewa (mungkin, aku ngga tau apa lebih tepatnya), suatu rasa yang... hmm, pokonya trimakasih deh :) aku seneng kamu udah kasih banyak rasa dalam hidupku. Meski mungkin rasa ini dapat mengitori hatiku, entah.. kalau memang begitu, ampuni aku ya Allah.. semoga kamu juga lekas sadar.. dan setelah itu sabar.

Sabar ya, aku.. kamu.. kita.. semuanya akan indah pada waktunya :) tentu dengan pasangan halal kita :) Aamiin ya Allah :)

2 comments:

Post a Comment